PILKADA SUMUT DJAROT VS EDY, DUEL KELAS BERAT

Djarot Sumut 1

Kabar turun gunungnya pendekar mumpuni dari Ibu Kota ikut tarung Pilkada Sumut sontak mengagetkan pendekar lokal Sumut. Mengagetkan. Tak disangka tak diduga sebelumnya.

Kagetnya persis kayak prajurit yang sedang tiduran di barak kedatangan Jenderal. Semua lompat dari rebahan lalu pasang muka siapppp grakkkk.

Jenderal turun gunung itu namanya Djarot Syaiful Hidayat. Mantan Gubernur DKI Jakarta. Sekondannya mantan Gubernur Ahok yang terkenal di seluruh dunia itu.

Tapi apa mungkin Djarot maju ikut tarung di Sumut? Apa gak turun kasta?

Politik PDIP tidak mengenal kasta. Orang awam beranggapan jika sudah jadi menteri turun jadi gubernur itu turun kasta. Seperti Mensos Khofifah Indar Parawansa yang mencalonkan diri jadi Jatim 1. Khofifah dianggap turun kasta. Itu pandangan awam.

Dalam dunia politik, sistem kepangkatan hirarkinya bukan seperti pangkat birokrasi. Kayak pejabat eselon 1 harus posisi Dirjen. Bukan begitu.

Politik itu kerja tim. Bukan individual. Artinya siapapun dari sebuah tim yang dianggap punya peluang tertinggi menang, itu yang akan didukung mati-matian.

Mengapa?

Kompetisi perebutan kekuasaan tingkat pilkada muaranya akan menuju perebutan kekuasaan tingkat nasional, Pilpres.

Untuk merebut ibukota, rebut kota sekelilingnya. Teori Desa Mengepung Kota, Mao Zedong. Untuk merebut Istana Negara, rebut Istana Daerah.

Di luar Jawa, Sumut punya nilai paling sexy. Ada pemeo waktu jaman old, polisi yang jadi Kapolda Sumut, dipastikan jadi Kapolri.

Untuk menapak ke bintang 4, harus lewati angkernya bintang 2 di Sumut. Kalo sukses, bakalan lempang jalannya jadi Kapolri.

Sumut dianggap miniatur Indonesia. Di Sumut masalah poleksosbudhankamnya ruwet dan kompleks.

Nah, kalo di Liga Inggris ada tim The Big Five, di pilkada ada juga The Big Fivenya. Empat di Jawa, satu di luar Jawa. DKI Jakarta, Jatim, Jateng dan Jabar.

Luar Jawa, Sumut. Siapa yang menguasai ke lima daerah sexy ini kemungkinan besar menjadi pemenang di kompetisi Pilpres.

Empat Provinsi Jabar, Jateng, Jatim dan Sumut menjadi incaran parpol. Semua energi parpol bakal dikerahkan untuk memenangkan empat provinsi ini.

PDI Perjuangan sudah kelar di Jateng dan Jatim. Jabar santer terdengar bakal terjadi duet Golkar dan PDIP.

Nah bagaimana dengan Sumut?

PDI Perjuangan tidak mau terperosok ke lubang yang sama ketiga kali. Dua kali pilkada Sumut, dua kali keok sama PKS.

Kali ketiga PDI Perjuangan tidak mau masuk ke lubang yang sama. Ini tidak main-main. Sangat serius.

Kekalahan di Sumut bisa mempengaruhi pertarungan Pilpres 2019. Maka Sumut harus dimenangkan all out.

Strategi serangan kilat melempar Jenderal Djarot ke gelanggang Sumut benar-benar makjleb. Cespleng. Tepat sasaran dan jenius.

Pangkostrad Letjen Edy Rahmayadi dapat lawan sebanding dan sekelas. Sama-sama Jenderal bintang tiga.

Edy konon katanya sudah dapat tiket cagub dari Partai Gerindra, PKS dan PAN. Edy berpasangan dengan Musa Rajecshah yang punya basis kekuatan dari Ormas PP.

Jika Djarot benar-benar diturunkan ke gelanggang arena Sumut, saya harus angkat dua jempol untuk elit PDI Perjuangan. Angkat topi dan secangkir kopi untuk Ibu Mega. Inilah nikmatnya politik, ada kejutan yang tidak terduga sama sekali.

PDI Perjuangan tahu bahwa pertarungan Pilpres 2019 bakal keras dan panas. Isu serangan SARA bakal digeber habis-habisan.

Tembakan isu agama, PKI, anti ulama bakal ditembakkan beruntun tanpa henti oleh lawan politik PDI Perjuangan.

Maka menaruh Djarot di Sumut itu menjadi jangkar menahan serbuan isu SARA itu. Djarot menjadi pemain jangkar yang bisa menjadi perisai serbuan isu SARA itu. Sumut miniatur Indonesia. Semua suku bangsa nusantara ada di sana.

Itulah mengapa Sumut harus dimenangkan PDI Perjuangan. Siapa bisa membakar Sumut, berarti bisa membakar Indonesia. Lihat saja upaya membakar Sumut baru-baru ini, gagal total.

Pembakaran klenteng dan vihara di Tanjung Balai tidak menyebar ke daerah kabupaten lain. Dalam tempo sekejab api padam.

Warga Sumut sadar lalu bangkit dari bius provokator, bergandengan tangan, kompak dan bangkit kembali.

Duel Djarot vs Edy yang didukung koalisi Gerindra, PKS dan PAN membangkitkan gelora semangat baru. Saya membaca warga Sumut yang sebelumnya apatis, skeptis bin pesimis mulai sadar kembali. Bangkit kembali.

Kali ini pertarungan perebutan Sumut 1 bakal rame, seramai Pilkada DKI Jakarta. Demam Pilkada Sumut langsung menghangat begitu Jenderal Djarot turun gunung.

Itu artinya secercah harapan masih ada. Tinggal masyarakat Sumut yang berjuang mewujudkan secercah harapan itu bisa menjadi kenyataan.

Dan itu berarti harus bangkit dari tidur. Jangan hanya bermimpi.

Sumber Fb. 

Advertisements

Tinggalkan Komentar Kamu dibawah ini,

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s